“Kebersamaan dalam Melestarikan Kearifan Lokal dan Adat Istiadat Budaya”

visitcentraljava.com, Boyolali Potensi Adat Istiadat Budaya

Bergabunglah dengan puluhan warga yang bermukim di Lereng Gunung Merapi, sebuah kawasan yang kaya akan sejarah dan keindahan alam, terutama di Desa Sumur, Kecamatan Tamansari, Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah. Di tengah hamparan sawah hijau dan udara yang segar, warga setempat telah merangkul sebuah upaya mulia untuk menjaga dan melestarikan kearifan lokal serta adat istiadat budaya yang khas bagi daerah mereka.

Setiap tahun, masyarakat Desa Sumur bersatu dalam semangat gotong royong untuk menggelar acara merti desa atau bersih desa, sebagai bagian dari komitmen mereka untuk menjaga kebersihan dan keindahan lingkungan tempat tinggal mereka. Namun, acara ini bukan hanya sekadar kegiatan membersihkan lingkungan, tetapi juga menjadi momen penting dalam membangun kebersamaan dan kegotong-royongan di antara warga.

Selain itu, sebagai bagian dari perayaan tersebut, mereka juga menyelenggarakan kirab budaya yang memukau. Kirab ini bukan hanya menjadi pertunjukan visual yang indah, tetapi juga merupakan upaya nyata dalam melestarikan dan menghidupkan kembali tradisi dan adat istiadat yang telah diwariskan dari generasi ke generasi.

Merti desa, bersih desa, dan kirab budaya ini bukan hanya sekadar acara tahunan biasa. Mereka adalah simbol kebanggaan atas warisan budaya yang menjadi identitas mereka sebagai masyarakat Jawa Tengah. Melalui kegiatan ini, mereka tidak hanya mengenang leluhur mereka, tetapi juga menciptakan ikatan yang erat di antara sesama warga dan memupuk semangat gotong-royong yang menjadi salah satu kekuatan utama dalam menjaga keharmonisan dan ketentraman di desa mereka.

Dalam era modern ini, di mana globalisasi seringkali mengaburkan batas-batas budaya lokal, langkah-langkah yang diambil oleh warga Desa Sumur ini sangatlah penting. Mereka menunjukkan kepada kita semua bahwa kekayaan budaya dan adat istiadat harus dijaga dan dilestarikan, bukan hanya sebagai kenangan masa lalu, tetapi juga sebagai fondasi untuk masa depan yang lebih berarti.

Mari kita bergabung dengan mereka dalam mendukung upaya melestarikan kearifan lokal dan adat istiadat budaya. Mari kita jadikan Desa Sumur sebagai contoh inspiratif tentang bagaimana sebuah komunitas dapat memelihara dan merayakan identitas budaya mereka sendiri, sambil tetap berintegrasi dalam arus globalisasi yang semakin kompleks. Bersama-sama, kita dapat menciptakan masyarakat yang lebih beragam, inklusif, dan berbudaya.

Tri Andi Mulyandono

Related Posts